Posts

Kasih yang terbagi 3

Dengan harapan kami datang,
melupakan hati kami yang pernah diluka dan walang,
melupa semua rasa kecil hati kerana masih ada kasih dan sayang,
kerana tetap darah daging yang kami kenang.

Berpusu-pusulah anak dan isteri,
merasa kami mungkin diperlu pada kali ini,
datang dengan jiwa besar dan hasrat murni,
tanda kami masih tetap peduli,
meski hati jiwa dan rasa kami,
luluh lebur dihancuri,
pernah disakiti,
diluka robek berulang ulang kali.

Namun kenyataannya masih sama,
kasih yang sudah terbahagi tiga sekian lama,
tetap memberat di sebelah sana,
hati kami memang hampa,
luka kami seluruh jiwa,
Kerana,
pilihannya tetap sama,
dia lebih rela dan suka,
menyusukan anak-anak kera.
yang sedang tersesat di belantara jiwa.

Apalah hendak diharap lagi?
korban masa dan tenaga di sini.
tetap tidak dihargai,
dipandang sepi,
rasa kami seperti hanya syok sendiri,
Kami berjauh hati,
tapi tetap terima kenyataan duniawi,
sebetulnya telah lama sekali,
kasih mu bukan milik kami lagi,
kami saja tak sedar diri.

Maka perlulah kami pergi.
Saat …

Cerita Sekuntum Bunga

Ada sekuntum bunga mekar
dalam sebuah pasu kehidupan
megah bersalut emas
indah berwarna terang
mewah berbaja subur
esak tangisnya sayu terdengar
mahu terjun ke dada tanah
mendamba bebas akarnya.

DOA BUATMU

Layangan catatan ini
tidaklah terlalu istimewa
tiada keindahan
biasa saja.

Di sini ramai mereka
yang malam tadi entah lena entah berjaga
belajar demi masa depan diinginnya
memerah otak bersengkang mata.

Mereka ini dengan harapan besar
berjaya di sini dan di luar sana
menggalas beban harapan ibu bapa
melihat mereka menjadi insan berguna
manusia dipandang mulia.

Menuju itu memang tiada mudahnya
perlu korban jiwa sebesarnya
azam dan tekad usah bersahaja
restu dan redha diharap sentiasa.

Inilah cerita anak didikku
selalu tekun menyantuni ilmu
semoga berjaya hidupmu
dalam SPM yang bakal kau temu
tuhan berkati hidupmu
itu doaku
selalu
terlalu selalu.
                                                                JPII KHS 07/16 8.19 am

CINTAMU

Aku berlari pantas
di sebuah taman yang begitu luas
yang di dalam taman itu
aku pernah melihat bayangmu

Sepanjang larian ini
aku terlihat hijaunya rumput
indahnya kembang bunga
putihnya awan pagi
namun semuanya tak mampu ternikmati.

dalam samar,
terlihatku bayangmu
mendekat namun semakin kabur
cuba ku gapai tubuhmu
bersama harapan yang hancur lebur

dalam taman itu ku selusur
syukur aku belum tersungkur
dari cintamu yang kian luntur.

                                                   khs JPII (071016)


Wira Belum Terdendang : Pak Tani

Sajak ini terhasil dengan spontan, tatkala aku sedang mengajar KOMSAS tingkatan 4. Aku pada hari tersebut sedang mengajar sajak Sang Gembala Kuda. Pelajar bertanya kepada aku maksud perkataan jerami. Aku memulakan sesi menjawab soalan tersebut dengan cara soalan juga.
Aku : Siapa pernah melihat nasi atau nasi ayam? sila angkat tangan. Seluruh pelajar dalam kelas tersebut mengangkat tangan dengan keadaan sangat riuh.
Aku : siapa pernah tengok beras? Hampir semua mengangkat tangan.. sambil menertawakan kawan yang tidak melihat beras. Terdapat sedikit bilangan pelajar yang tidak angkat tangan...Memang ada yang tidak pernah melihat beras (kurang cakna mungkin)
Aku : Siapa pernah tengok padi? yang berwarna emas sebelum menjadi beras. kurang 5 orang yang angkat tangan... (mulai diam)
Aku : siapa pernah tengok pokok padi, cara ia di tanam, dituai dan melihat sawah? Pelajar diam, bertanya pokonya macam mana? ada batang? mcm pokok kelapa? semua tidak tahu.
Aku : sedihnya... rupanya ramai an…

Diari : Cikgu dan Kamu (Untuk Persaraan Cikgu Nazrah )

Jejaka Pendiam II·Monday, 18 January 2016 Oleh : Jejaka Pendiam II SMK KUCHING HIGH 

Waktu mengalir seperti air bergulir tak pernah berhenti menghanyut hayat ke suatu destinasi.
Aku seorang Arkitek manusia kau panggil aku cikgu saban waktu ucap selamat darimu menusuk tangkai kalbu mewarnai cerah hariku menghias indah hidupku menerbitkan di hatiku irama dan lagu irama cinta dan lagu rindu cinta dan rindu.
Hari-hari kita lalui seadanya tapi penuh makna penuh senda berjuta tawa tak sedar masa galak beredar kau menginjak dewasa kami semakin memutih rambut di kepala.
Kini kau seorang mekanik manusia di serata dunia engkau belajar mencari ilmu di ceruk nusantara sampai ke Negara China dari daksina ke paksina pulang dengan penuh dada mengubat beribu penyakit dan demam selsema mempu membelah perut mengorek biji mata menyelamatkan berjuta nyawa dan aku tetap di sini berteman hangat penunu Bunsen bermain fakta fotosistesis dan hipotesis di sebuah makmal kenangan kenangan kau dan zaman persekolahan.
Kini juga kau pemimpin berw…