Posts

Showing posts from February, 2011

aku yang tiada ertinya

Tidak pernahkah sesekali kau terfikirkan? Bagaimana dengan aku? Aku yang rimas       Yang lemas diasak situasi Lalu hadirnya kamu Yang pada kamu ku ingin raih simpati Malah kau pula merendamku hingga aku setengah mati Dan dinyatakan akulah pesalah yang pasti Hatiku hancur Kecewa tiada peri…
Sekian kalinya aku meluka Menyebabkan aku mau menilai kembali Cinta aku yang selalu kau sangsi Dan aku yang tiada erti…

    ezaanadhar/9.35am/khamis/umahkz/170211

aku dan fantasia

Aku tak bisa hidup tanpanya. Sememangnya dia adalah satu hal yang aku perlukan hari-hari. Aku berganding dengannya sejak pertama kali Silky For Men memperkenalkannya. FANTASIA. Entah sampai sekarang dah berapa botol yang aku gunakan. Mungkin tak banyak sebab sebotol  Fantasia aku hanya boleh menghabiskannya hampir setahun. Jika tidak tertumpah atau meleleh di dalam beg yang aku gunakan, karena aku membawanya di dalam beg setiap hari. Ya. Sentiasa bersamanya. Dalam beg ku ada minyak wangi. FANTASIA sudah semestinya. Ada Roll on. Suka Roll on Keluaran Avon. Sebab melekat sepanjang hari. Ada berus gigi, adanya sudu, wax dan lain-lain.
Sebagai seorang lelaki, aku mementingkan wangi-wangian untuk badan. Kerana Penilaian pertama wanita kepada kita adalah bau badan. Aku paling tidak selesa kalau suatu hari aku tak pakai Roll on. Dunia ku terasa gelap, sungguh tak selesa, terasa bau badan ku terhambur ke serata tempat. Tak pasti pun bau ke tidak. Tapi aku sungguh berjaga-jaga kerana aku tidak m…

Aku dan Pak Cik Tua Stereng Putar-putar

Ia menampar tepat ke pipi
Lalu menyirap di bawah kulit muka, Bersama alir darah, Menaikkan semua sel-sel warna merah, Memerahkan muka yang tertunduk rendah.
Ia adalah malu, dialirkan ke muka ku                 Terperosok jauh ke dasar hatiku Oleh seorang Pak Cik tua Harinya diindahkan dengan stereng putar-putar Putar kiri putar kanan Bermula kicau burung hingga terdengar cengkerik nyanyi-nyanyian Hari makin kelam, fikirannya sedikit-sedikit mula berantakan.
Panjat anak tangga Terus dia tanya, Mahu makan ka? Dengan biadab agak kasar Tertumpu pada ku semua mata-mata Tambahnya “pergi-pergi sana” Aku terpinga-pinga Tidak terkata Tahan malu tahan rasa Tangga di panjat…ku turuni semula.
Dengan suara lirih Dengan perasaan sedikit sedih Juga Goresan di hati yang agak pedih Ku ucap “Terima Kasih” Kepada dia… Seorang Pak cik Tua Indah harinya dengan stereng putar-putar…




sajak kutulis selepas menahan malu dihalau dengan kasar pemandu bus apabila dia melihat aku membawa kentang spring...sedikit malu diperlakukan sebegitu...t…

Mak...Aku Rindu

Tahukah kau? Saat ini aku merinduimu Merindui kasih sayangmu Yang sebenarnya tidak pernah lelah kau hamburkan.
Mak Kecil-kecil dulu Aku tak kenal erti sengsara Apa lagi derita dan air mata Hanya tahuku makna suka Hanya tahuku meminta-minta Yang sedaya upaya kau adakannya Kudengar cerita kalian berdua Rupanya hidupmu tak seindah yang aku duga.
Mak Pernahku terbaca Coretan cinta kalian berdua Surat cinta utusan Malaysia ke Singapura Dalam utusan kau bercerita Tentang rindu tentang cinta Tentang anak-anak kalian yang semakin membesar Anak lelaki ke tahun satu Anak perempuan ke tahun dua
Rancak kau bercerita Lebih banyak tentang sengsara Tentang uniform sekolah kami yang kau hutang di kedai cina Tentang anak-anak ke sekolah tanpa duit belanja Tentang rutin pagimu menyedia “nasik aruk” dan air teh bunga Bekal kami kesekolah, tak mahu kami meminta-minta

Menuju Cintamu

Ya Robb Ingin sekali aku Membuka lembayung insaf Agar bisa ku raih manisnya cinta Syahdu terungkap pada rantaian hati yang gersang Lalu dibasahkan kegersangan itu… Dengan kemanisan madu iman…
Ya Robb… Tatkala diri ini merintih Rebah di ambang cabaran Lalu ku rasakan kegelapan yang amat… Zikir pada Mu hanya berlegar kasar di kepuk akal… Akal ku yang seakan sudah mati… Tanpa ku menyedari…adanya lagi… Seribu pancaindera kurniaan Mu… Untuk ku…
Kala aku lemas dalam lautan dosa... Aku ingin menuju mu… Tapi… Adakah titis-titis embun, Untuk dosa ku semarak unggun? Masihkah adakah jernih ampun, Membasahi dosa-dosa ku yang gersang, Kontang panas gurun?
Aku pernah tersungkur sesat… Dalam syurga bayang indah… Tersesat aku …jauh ke dalam… Aku sempat tersentak… Dalam kepayahan aku bangun… Dari lena seakan mati… Ruang ampun Mu… datang menjengah… Memimpin aku.. dari kecurangan yang maha gelap…
Menuju cinta Mu… Seakan aku sedang melayang Walau tanpa tiup angin… Aku seakan terapung… Lantas ku lihat pelangi indah… Terpancar di awan putih… K…

“ wahai tuan sekalian, janganlah pergi dahulu sebelum membawa apa-apa.”RABIATUL ADAWIYAH.

Image
Suatu malam rumah Rabiatul Adawiyah diceroboh oleh pencuri. puas pencuri itu mencari jika ada barangan yang boleh diambil namun mereka hampa. Yang ada di rumah Rabiatul Adawiyah hanya satu takar yang diperbuat daripada tanah. Ketika mereka semua sudah bersedia untuk keluar dari rumah Rabiatul Adawiyah, mereka dikejutkan dengan satu suara. Suara itu berbunyi, “wahai tuan sekalian, janganlah pergi dahulu sebelum membawa apa-apa.” Rupanya itu adalah suara Rabiatul Adawiyah yang sudah menyedari kehadiran pencuri itu. Pencuri terkejut dan berada dalam ketakutan. “Dari manakah suara itu datang?” Tanya salah seorang daripada mereka dengan suara yang gugup. “Rumah ini sangat gelap, saya juga tidak nampak siapa yang bercakap,” kata salah seorang pula. “Tadi suara itu menyuruh kita jangan pergi tanpa membawa apa-apa, mesti ada sesuatu yang berharga di dalam rumah ini.” “kalau begitu ayuh kita cari lagi.” Pencuri itu menyambung pencarian mereka tanpa rasa segan silu.
“ Ternyata rumah ini tiada apa-apa me…

Setahun mencintaimu (5211)

Image
terdampar di lautan kasihmu..
Setahun mencintaimu…
Mulanya bicara tanpa cinta… Kita bertemu empat mata… Dalam hatimu mendengus benci… Kerna Apa? Hanya kamu dan ALLah saja yang tahu..
Pernah kau menduga… Dalam benci hadirnya cinta? Pada aku yang bukan siapa-siapa… Yang juga tidak punya apa-apa… Kerna apa? Kamu tidak tahu…yang Tahu Hanya ALLah saja…
Permulaan yang penuh cubaan dan mencuba… Cuba faham dua menjadi satu… Cuba faham rasa itu benar cinta atau ia datang dan lalu… Cuba juga menahan cubaan yang datangnya tidak pernah berjemput… Tapi tidak pernah juga dugaan itu…bikin kita hanyut
Sebenarnya aku cukup bersyukur… Bilamana kau hadir lalu menyapa aku dengan cintamu.. Mengikat ku… Terdampar aku dalam lautan cintaku… Lemaslah aku.. walau aku berpaut teguh pada pelampung rindu..
Kita akui telah mencinta… Dengan segala rasa yang ku damba… Dengan segala kudrat yang ku ada… Ku siram benih-benih cinta agar tidak layu di mamah masa… Takkan mati bila ulat-ulat memakan daun asmara…
Cinta kita..moga menuju destinasi semp…