Aku dan Pak Cik Tua Stereng Putar-putar


Ia menampar tepat ke pipi

Lalu menyirap di bawah kulit muka,
Bersama alir darah,
Menaikkan semua sel-sel warna merah,
Memerahkan muka yang tertunduk rendah.

Ia adalah malu, dialirkan ke muka ku
                Terperosok jauh ke dasar hatiku
Oleh seorang Pak Cik tua
Harinya diindahkan dengan stereng putar-putar
Putar kiri putar kanan
Bermula kicau burung hingga terdengar cengkerik nyanyi-nyanyian
Hari makin kelam, fikirannya sedikit-sedikit mula berantakan.

Panjat anak tangga
Terus dia tanya,
Mahu makan ka?
Dengan biadab agak kasar
Tertumpu pada ku semua mata-mata
Tambahnya
“pergi-pergi sana”
Aku terpinga-pinga
Tidak terkata
Tahan malu tahan rasa
Tangga di panjat…ku turuni semula.

Dengan suara lirih
Dengan perasaan sedikit sedih
Juga Goresan di hati yang agak pedih
Ku ucap “Terima Kasih”
Kepada dia…
Seorang Pak cik Tua
Indah harinya dengan stereng putar-putar…




                                                 sajak kutulis selepas menahan malu dihalau dengan kasar pemandu bus apabila dia melihat aku membawa kentang spring...sedikit malu diperlakukan sebegitu...tapi mungkin dia khilaf dan sedang menyesal...walupun rasa terhina...saya maafkan kamu "pakcik tua dengan stereng putar-putar"... 12022011...


Comments

Popular posts from this blog

Sajak Aku (Komsas Tingkatan 1) Lagu Puisi

Diari Hati Seorang Guru (UPSI)

Keindahan Yang hilang (lagu Puisi)