Diari Hati Seorang Guru (UPSI)

Tetiba akal fikirku berminat untuk membicarakan berkenaan dengan guru. Ahhh!!! isu yang berlegar-legar di sekeliling masyarakat Malaysia sejak kebelakangan ini...
popularnya chegu... 
sungguh aku berminat dengan profesyen ini.
Kerana guru-gurulah aku menjadi manusia yang sesungguhnya. tanpa guru siapalah aku.
Tidaklah aku biSa menjejakkan kaki ku ke MENARA GADING...
Tidaklah biSa aku mencapai impianku sebagai guru sejak sekian lama. ya sekian lama. aku mendambakannya. 
Dan insyallah aku yakin aku BISA ikhlas untuk menjadi seorang gurU untuk mendidik anak bangsaku berkat didikan guru-guruku. 

Siapa sangka kini aku menghampirinya?
bermula diterima sebahagi mahasiswa Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) yang diberitakan penuh kontroversi.
Hingga merisaukan banyak hati.
Hati pekebun, pesawah, petani, guru-guru juga tentunya..malah mungkin sempat meresahkan seketika hati Pak Menteri... 
Tenanglah kalian semua..kami bahagia di sini...
Datanglah sendiri.. saksikan kedamaian bumi Tanjong Malim ini... aku tidak mahu membicarakan sepanjangnya hal ini.
Cukup tidak penting.

 Berbalik pada cita-citaku. GURU...
Indahnya jika aku mampu..menggalas tugas guru... 
Kerja yang ku kira SANGAT MULIA...
arkitek manusia...PENENTU HIDUP sesuatu generasi...pencorak masa depan anak pertiwi...pembawa amanah abi dan Ummi...
INDAH..
sesuatu yang tidak tergambarkan oleh perasaan...

Bagaimana kamu mau bicara tentang CINTA?..
lihatlah betapa kasih seorang guru kepada anak muridnya...
Bagaimana kamu mahu menilai betapa BESARNYA JASA?...
sebelum kamu mencelik matamu..
dan melihatlah betapa tekunnya seorang guru mendidik anak muridnya agar dia tahu membaca, membatang dan mengira...
hingga ilmu tersebut tidak pernah mereka lupa..
biar sampai menutup mata...
kerana itu aku bisa menulis rencana ini...kerana guruku
dan 
kerana guru mu jugalah kamu bisa membaca coretan rencanaku ini...
bagaimana kamu tahu apa MAKNA REDHA?..
sehingga kamu melihat titis-titis airmata seorang insan bergelar guru...dalam titip doanya mengingati anak didiknya penuh redha..agar mereka berjaya dan sejahtera...

AKU MAU BEGITU..
komited dengan tugas ku...
berjasa kepada bangsaku...
memenuhi dada mereka dengan Ilmu...
menerangi hati mereka dengan kebenaran...
memujuk mereka kala mereka kegusaran...

antara sajak2 guru yang menyatakan betapa agungnya tugas dan jasa seorang guru adalah sajak karya Usman Awang(sasterawan Negara) yang bertajuk Guru Oh Guru
indah bait2 sajaknya...
dalam hidupku aku melihat satu lagi sajak indah berkenaan dengan guru.
karya tulus dari seorang guru. 
dari desa kelahiranku BUmi Kenyalang...
Jais Sahok... 
karyanya yang bertajuk..
Diari Hati Seorang Guru


Diari hati seorang guru

Nak
Sekeping hati kudus ini selamat hari guru
Kepada semua gurumu
andai kita perlu bicara
Kita buka lembaran minda
Meniti aksara dan minda
Menelusur abjad dan huruf
Kata dan frasa
Ayat dan wacana
Meniti arah ke puncak jaya
Engkau petah bicara
Engkau bermadah pujangga
Engkau anak ternama
Kebanggaan ibu bapa
Puncanya seorang guru tua
Kerana dialah kita dewasa bersama

Pada hari guru ini nak
Hari kebesaran mereka yang pernah berjasa
Terimalah bicara sekeping hati
Bukan rintih bukan simpati
Yang kunanti
Aku tidak minta secawan kopi
Aku tidak minta disanjung tinggi
Ku tidak mintak dihargai
Aku tidak mintak elaun tinggi
Apatah lagi pangkat dan gaji
Cukuplah
Kita bicara di samudera hati


Andai nanti nak
Anda menang bicara
Di mahkamah orang bersengketa
Andai nanti nak
Anda bijak bestari
Di persada tamadun tinggi
Andai nanti nak
Anda jadi kaya-raya
Di arena ekonomi antarabangsa
Andai nanti nak
Anda pemidato ternama di pentas dunia
Dulu sebenarnya kita pernah
Dendangkan bersama Guru Malaysia
Menyanyikan melodi cinta
Kau bersumpah setia ikrar pelajar
Kita berlari bersama
Kita ukir senyum bangga
Kita pegang janji setia
Anak Malaysia
Engkaulah anak didik kami
Tonggak ibu pertiwi
Tunjang negara

Sempena hari kudus ini
Dari suara halus tang tulus
Kita terbitkan dari hati
Minda dan mata fikir
Sebuah ucapan berharga
Selamat hari guru
                                        karya Jais SahoK....
                           cerpen jiji:moga kau bisa mendengar


Sungguh indah bukan... 
sajak ini ku titipkan buat anak muridku..
bekas anak muridKU..
bakal anak muridku..Insyallah...
juga kepada keluargaku...ibuku..buah hatiku...sahabatku..
betapa aku sangat mencintai..kerjaya seorang guru...
dah kini aku menghampirinya..

YA  Robb..permudahkanlah perjalanan hambamu ini...
jadikan aku sebahagian daripada insan2 yang berjasa...
JADIAKAN HIDUP AKU PENUH CINTA...

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sajak Aku (Komsas Tingkatan 1) Lagu Puisi

Keindahan Yang hilang (lagu Puisi)